Senin, 17 Mei 2010

TARGET PENGGUNA MOBIL ESEMKA ADALAH GURU DAN KEPSEK

Mobil produksi siswa-siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK), Esemka akan segera diluncurkan secara resmi pada 17 Agustus mendatang. Target penjualan yang ditetapkan pun lumayan cukup agresif.

Esemka yang akan diluncurkan dalam dua model yakni Sport Utility Vehicle (SUV) bernama Rajawali dan double cabin bernama Digdaya ditargetkan dapat terjual hingga 2.400 unit per tahunnya.

"Jadi produksi satu bulannya 100 unit untuk masing-masing model," ungkap Corporate Secretary PT Autocar Industri Komponen (AIK) Oki Sanyoto kepada detikOto akhir pekan lalu.

AIK sendiri adalah perusahaan yang membantu para siswa SMK untuk mengembangkan kedua mobil karya mereka ini. Sementara untuk ATPM-nya, penjualan dan distribusi Esemka akan dipegang oleh PT Solo Manufaktur Kreasi.

Oki berpendapat bahwa target yang mereka tetapkan tidaklah tinggi dan malah cenderung konservatif. Sebab kelompok yang disasar Esemka adalah para kepala sekolah dan guru-guru terlebih dahulu.

"Bayangkan saja, ada sekitar 7.000 SMK yang ada di Indonesia, kalau saja kepala sekolah dan gurunya membeli hasil karya muridnya ini, Esemka tentu akan maju," tandasnya.

Kedua mobil ini sendiri dirakit dan dikembangkan oleh lima SMK yakni SMK 2 Solo, SMK 5 Solo, SMK Muhammadiyah Borobudur dan SMK 1 Singosari dengan mengusung tiga pilihan mesin bensin dan 1 mesin diesel.

Untuk mesin bensin, Esemka akan tersedia dalam kapasitas 1.8 liter, 2.000 cc dan 2.200 cc, sedangkan untuk diesel Esemka akan tersedia dengan mesin 2.500 cc.

"Mesin-mesin itu untuk kedua model," ujar Oki.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar